Budaya Positif Negeri Sakura Yang Harus Di Tiru

Budaya Positif Negeri Sakura Yang Harus Di Tiru

inforom-culutral.org Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Budaya Positif Negeri Sakura Yang Harus Di Tiru. Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Budaya Positif Negeri Sakura Yang Harus Di Tiru

1. Meski mereka banyak menciptakan inovasi di bidang teknologi, tapi mereka tidak mengandalkan gadget di segala situasi
Jepang memang terkenal dengan berbagai teknologi canggihnya, termasuk gadget. Namun, siswa-siswa di Jepang dilarang membawa gadget ke sekolah. Selain supaya mereka lebih fokus dalam belajar, peraturan ini menghapuskan perbedaan antar siswa. Jadi nggak ada diskriminasi antara ‘si kaya’ dan ‘si miskin’ di sekolah.

Kalau kamu masih ke mana-mana bawa gadget, bahkan ke WC saja smartphone-mu nggak boleh ketinggalan, coba direnungkan lagi. Jangan sampai keinginanmu untuk terus update justru membuatmu jadi egois dan nggak tanggap kehidupan nyata.

2. Bagi orang Jepang, waktu adalah uang. Mereka nggak akan keberatan untuk kerja lembur tanpa libur
Jepang memang terkenal dengan budaya gila kerja nya. Bagi mereka, untuk meraih sebuah kesuksesan adalah dengan bekerja keras. Soal waktu, mereka nggak pernah ngaret. Mereka selalu datang ke tempat kerja lebih awal dengan alasan agar tidak terlambat. Pulang cepat adalah sesuatu yang boleh dikatakan agak memalukan di Jepang, karena seakan-akan pegawai tersebut tidak terlalu dibutuhkan oleh perusahaan. Para pekerja di Jepang dengan sukarela memberikan performa terbaiknya, sampai lembur pun mereka lakukan dengan senang hati.

3. Saking mandirinya, orang Jepang ogah ditraktir atau menraktir. Hidup lebih praktis kalo bayar masing-masing!
Jangan heran kalau orang Jepang anti sama yang namanya ngutang. Sejak kecil, mereka sudah diajarkan untuk mandiri. Saat di bangku sekolah misalnya, mereka dibiasakan untuk membawa peralatan mereka sendiri. Mereka juga diharapkan bertanggung jawab akan barang yang menjadi kepemilikan mereka sendiri. Ini juga yang jadi alasan kenapa mereka nggak mau ditraktir atau menraktir, karena mereka terbiasa melakukan apapun sendiri.

4. Karena pengetahuan dan wawasan dianggap nomor satu, membaca buku jadi semacam candu
Sebagian besar masyarakat Jepang selalu menghabiskan waktu untuk membaca buku atau apa saja yang mengasah otak mereka. Kebiasaan ini bisa dilihat saat mereka berada di dalam kendaraan umum seperti di kereta. Orang-orang Jepang biasanya membaca buku pelajaran, komik, majalah, koran dalam bentuk cetak maupun secara elektronik melalui gadget-nya. Budaya ini sudah sangat kental dengan masyarakatnya.

Jadi, kamu yang selama ini menghabiskan waktu perjalannya dengan mengobrol hal yang nggak penting, bengong atau memainkan gadget, coba deh belajar dari kebiasaan orang Jepang. 🙂

5. Nggak fasih Bahasa Inggris bukan jadi masalah, yang penting selalu bersikap santun dan ramah
Orang Jepang sangat ramah dan bersahabat. Mereka cenderung untuk selalu menyapa dan mengucapkan salam kepada orang yang ditemuinya, sekalipun itu orang asing yang belum mereka kenal. Kebanyakan mereka nggak lancar berbahasa Inggris karena sangat menjunjung tinggi bahasa lokalnya. Mereka sangat hati-hati dalam berbicara, karena mereka menjaga perasaan orang yang diajak bicara. Dalam hal ini, “baper”nya orang Jepang ada manfaatnya.

6. Mereka adalah orang-orang yang menghargai proses. Dalam hidup ini, segala hal harus berubah jadi lebih baik
Ini adalah salah satu karakter positif yang dimiliki oleh orang Jepang. Mereka nggak hanya berorientasi pada hasil, tetapi lebih pada proses. Mereka nggak cepat puas dengan hasil yang diperoleh. Seiring dengan berjalannya waktu, mereka selalu selangkah lebih maju. Hal ini tampak dari ekspresi mereka yang selalu bersemangat menyongsong setiap pekerjaan dan tantangan, karena mereka yakin dengan semangat dan kerja keras akan memberikan hasil yang baik.

7. Kesehatan adalah yang utama. Itulah mengapa orang Jepang hobi makan sayur dan ikan
Banyak menu makanan khas Jepang yang disajikan dalam bentuk yang masih mentah. Itu semua karena orang Jepang menganggap makanan yang terlalu lama diolah akan mengurangi kadar zat gizi yang terkandung dari makanan tersebut.

Baca Juga :Berkembangnya Budaya Menggunakan Sarung Di Indonesia

Orang Jepang sangat menyukai yogurt, acar, dan tofu. Karena di dalam makanan tersebut terkandung isoflavon yang tinggi yang bisa membantu daya tahan tubuh. Orang Jepang juga sangat suka dengan makanan-makanan yang berasal dari laut. Karena di dalam makanan dari laut ini mengandung zat antioksidan dan kandungan asam lemak omega 3, yang sangat baik untuk kesehatan tubuh dan kecerdasan otak.

8. Disiplinnya orang Jepang patut diacungi jempol. Karena patuh peraturan, mereka pantang nyerobot antrean
Orang Jepang lebih senang memilih memakai jalan memutar daripada mengganggu pengemudi di belakangnya dengan memotong jalur di tengah jalan raya. Orang Jepang sangat loyal terhadap peraturan, termasuk untuk urusan mengantre. Antre sudah menjadi budaya disiplinnya orang-orang Jepang. Mereka nggak akan menerobos antrian apapun yang terjadi. Kalau kalian coba bertanya kepada mereka kenapa mereka selalu taat kepada setiap aturan, maka jawabannya akan sederhana, karena itu adalah aturan, titik.

9. Tradisi adalah sesuatu yang sangat dihormati, tidak akan hilang walau sudah berdampingan dengan modernisasi
Menjadi negara maju nggak menjadikan Jepang meninggalkan tradisi dan memegang teguh kebudayaan yang diwariskan nenek moyangnya. Ini adalah alasan kenapa orang Jepang nggak fasih berbahasa Inggris, meski mereka mempelajari. Mereka sangat menghormati budaya lokal dan mempraktikannya dalam kehidupan sehari-hari.